Uncategorized

Jual JC Female Poomsae DAN Uniform NARUS Murah

Jual JC Female Poomsae DAN Uniform NARUS MurahProdusen, Agen Perlengkapan Olahraga, beladiri, distributor, supplier, pusat, importir, Jakarta, Bandung, Bekasi, Bogor, Banten, Surabaya, Jogja, Sleman, Bantul, Malang, Depok, Indramayu, Makassar, Padang, Palembang, Balikpapan, Kalimantan, Jayapura, Sumatera Barat, Utara, Selatan

Untuk info lebih lanjut dapat langsung menghubungi ke :

Telp : 021 470 5841

Hp & WA : 08127866663 / 081289854040

Alamat : Jl. Panca wardi, No. 33-34, Kayu Putih, Jakarta Timur

Dalam seni beladiri Taekwondo selain Kyorugi atau sparing dan Kyukpa atau pemecahan benda keras adapula Poomsae. Apa itu Poomsae?

Poomsae yaitu bearasal kombinasi dua kata ‘poom’ dan ‘sae’. Poomsae adalah unit yang penting dalam sistem teknis Taekwondo. Menurut buku panduan poomsae, poomsae adalah gerakan-gerakan kombinasi yang dirancang untuk berlatih tanpa instruktur, dengan menggunakan dasar kinerja yang tetap dari menyerang dan bertahan. Oleh karena itu, Poomsae memiliki kelebihan dalam melatih teknik-teknik khusus dari teknik-teknik yang diterapkan, yang tidak dapat dilatih melalui gerakan-gerakan dasar. Poomsae dilatih bersamaan dengan garis (line) poomsae, dan garis poomsae ini menunjukkan posisi kedua kaki dan arah gerakan.

Sebagai suatu kesatuan, poomsae dibagi menjadi dua unit, sesuai dengan klasifikasi grade poomsae. Salah satunya adalah poomsae ‘taegeuk’. Ini biasanya diperuntukkan bagi para pemula, sementara yang satunya lagi adalah untuk tinggkat yang lebih tinggi. Poomsae taegeuk untuk para pemegang kup menggunakan ‘palgwae’ dan dibagi menjadi 8 bab. Poomsae bagi para pemegang dan (yudanja) dimulai dengan koryo dan terdiri dari keumgang, taebaek, pyongwon, sipjin, jitae, chonkwon, hansu dan ilyeo.

Semua poomsae dilengkapi denga title-nya, garis-garis poomsae, kuda-kuda posisi siap, kelompok gerakan yang menyatu penuh dan teriakan. Para praktisi Taekwondo akan menjadi terampil melalui latihan poomsae, dan berlatih poomsae juga berguna untuk mempertajam pikiran, disiplin yang sangat tinggi dan disiplin diri sendiri. Untuk arti secara metafisika dari poomsae memiliki banyak pelajaran diri sendiri, dan intinya para praktisi akan memperoleh keahlian teknik dengan sendirinya. Akan tetapi, kita cenderung mengutamakan aspek jasmaniah.

Secara garis besar, poomsae dibagi menjadi ‘bentuk’ dan ‘isi’. Isinya, mengekspresikan tentang arti nama sebuah poomsae. Misalnya sistem filosofis yang ada dalam taegeuk. Dalam bentuk, termasuk poomsaeseon, sikap kuda-kuda posisi siap, teriakan dan kelompok gerakan, dan bentuk dipahami sebagai penyebab dari filosofi, arti, dan simblolisme.

‘Do’ dari poomsae, yaitu poomsaeseon (arah dan garis poomsae) memiliki simbolisme yang membuat identitas poomsae, dan menjelaskan bahwa teriakan maupun pada sikap kuda-kuda posisi siap juga mempresentasikan arti yang sama. Kelompok gerakan mengacau pada kelompok dari berbagai macam/serangkaian gerakan yang berbeda. Dalam kelompok gerakan, kita akan menemukan teknik-teknik yang mengalir seiring dengan sistem pemahaman yang komprehensif, seperti pengerian akan maknanya, dan pengertian akan simbolisme dalam nama poomsaenya sehubungan dengan kelompok gerakannya.

Junbiseogi (sikap kuda-kuda posisi siap) memiliki makna segala sesuatu dalam seni bela diri Taekwondo ‘diawali dan diakhiri dengan sopan santun’. Junbiseogi dalam taegeuk distandarisasikan sebagai kibon junbiseogi (kuda-kuda dasar untuk posisi siap). Sementara itu, ada empat junbiseogi yang berbeda dalam yudanja poomsae, yaitu kibon junbiseogi, tongmilgi junbiseogi (kuda-kuda posisi siap mendorong batang kayu), kyopson junbiseogi (sikap kuda-kuda dasar posisi siap dengan tangan saling terbuka saling menutup) dan bojumeok junbiseogi (sikap kuda-kuda posisi siap dengan tangan yang menutup kepalan).

1 Jang : Taegeuk 1 Jang (il jang) merupakan simbol “Keon”, salah satu dari 8 Kwaes (tanda-tanda ramalan), yang berarti “surga dan yang”. Sebagai “Keon” melambangkan awal penciptaan semua hal di alam semesta, jangan melakukan Taegeuk 1 Jang dalam pelatihan Taekwondo. Poomsae ini ditandai dengan kemudahan dalam berlatih, sebagian besar terdiri dari jalan dan tindakan dasar, seperti arae-Makki, momtong-Makki, momtong-jireugi, dan ap chagi-. Para Kup-kelas 8 peserta pelatihan mempraktekkan Poomsae ini.

2 Jang : Taegeuk 2 Jang (ye jang) melambangkan “Tae”, salah satu dari 8 tanda-tanda ramalan, yang menandakan ketegasan dalam dan kelembutan luar. Sebuah pengenalan olgul-Makki merupakan pengembangan baru dari Taegeuk Poomsae. Para ap chagi-tindakan muncul lebih sering daripada di Taegeuk 1 Jang. Para Kup-kelas 7 peserta pelatihan mempraktekkan Poomsae ini.

3 Jang : Taegeuk 3 Jang (sam jang) melambangkan “Ra”, salah satu dari 8 tanda-tanda ramalan, yang mewakili “panas dan cerah”. Hal ini untuk mendorong peserta pelatihan untuk pelabuhan rasa keadilan dan semangat untuk pelatihan. Sebuah prestasi berhasil Poomsae ini akan memberikan peserta pelatihan promosi ke sabuk biru. Tindakan baru sonnal-mok-Chigi dan sonnal-Makki dan dwit-Kubi sikap. Poomsae ini ditandai dengan Makki berturut-turut dan Chigi, dan jireugis lanjutan.Penekanan diletakkan pada serangan balik terhadap lawan Chigi. Para Kup-kelas 6 peserta pelatihan mempraktekkan Poomsae ini.

4 Jang : Taegeuk 4 Jang (sah jang) melambangkan “Jin”, salah satu dari 8 tanda-tanda ramalan, yang mewakili kekuatan guntur makna yang besar dan bermartabat. Teknik baru sonnal-momtong-Makki, Pyon-anak-kkeut-jireugi, jebipoom-mok-Chigi, yop-chagi, momtong-bakkat-Makki, deung-jumeok-olgul-apchigi dan mikkeurombal [tergelincir kaki] teknik. Berbagai gerakan dalam persiapan untuk kyorugi dan banyak dwit-Kubi kasus menggambarkannya. Para Kup-kelas 5 trainee praktek Poomsae ini.

5 Jang : Taegeuk 5 Jang (o jang) melambangkan “Anak”, salah satu dari 8 tanda-tanda ramalan, yang mewakili angin, yang berarti baik tenaga besar dan ketenangan sesuai dengan kekuatan dan kelemahan.Gerakan baru saya-jumeok-maeryo-Chigi, palkup-dollyo-Chigi, yop-chagi & yop-jireugi, palkup-Pyo-Jeok-Chigi dan sikap seperti kkoa-seogi, wen-seogi dan oreun-seogi. Ini ditandai oleh makkis berturut seperti daerah-Makki dan momtong-Makki dan juga oleh Chigi thumbling setelah menjalankan. Para Kup-kelas 4 trainee praktek Poomsae ini.

6 Jang : Taegeuk 6 Jang (yok jang) melambangkan “Kam”, salah satu dari 8 tanda-tanda ramalan, yang mewakili air, yang berarti aliran terus-menerus dan kelembutan. Gerakan baru yang han-sonnal-olgul-bakkat-Makki, dollyo-chagi, olgul-bakkat-Makki dan batang-anak-momtong-Makki selain pyonhi-seogi [sikap di-kemudahan]. Orang harus berhati-hati untuk membuat tanah menendang kaki di tanah dengan benar setelah dyollyo-chagi dan untuk menurunkan tangan dengan panjang sawit itu pada saat memberikan batang-anak momtong-Makki lebih rendah daripada di palmok-Makki. Hal ini dilakukan oleh Kup anak kelas 3.

7 Jang : Taegeuk 7 Jang (chil jang) melambangkan “Kan”, salah satu dari 8 tanda-tanda ramalan, yang mewakili gunung, yang berarti merenungkan dan ketegasan. Gerakan baru sonnal-arae-makkki, batangson-kodureo-Makki, bo-jumeok-Kawi-Makki, mureup-Chigi, momtong-Hecho-Makki, jechin-du-jumeok-momtong-jireugi, otkoreo-arae-Makki, pyojeok -Chigi, yop-jireugi dan sikap seperti beom-seogi dan juchum-seogi. Koneksi kelancaran gerakan ini penting untuk pelatihan. Praktek Kup-anak kelas 2 Poomsae ini.

8 Jang : Taegeuk 8 Jang (pal jang) melambangkan “Kon”, salah satu dari 8 tanda-tanda ramalan, yang mewakili “Yin” dan bumi, yang berarti akar dan penyelesaian dan juga awal dan akhir. Ini adalah yang terakhir dari 8 Taegeuk poomsaes, yang dapat memungkinkan peserta pelatihan untuk menjalani Dan [sabuk hitam] tes promosi. Gerakan baru DUBAL-dangsong-bakkat-palmok-momtong-kodureo-bakkat-Makki, twio-chagi, dan palkup-dollyo-Chigi. Penekanan harus diletakkan pada keakuratan melangkah dan perbedaan antara melompat-over tendangan dan DUBAL-dangsong [tendangan melompat alternatif di udara]. The 1st Kup anak kelas praktek Poomsae ini.

Poomsae KORYO : Koryo Poomsae melambangkan “seonbae” yang berarti orang terpelajar, yang ditandai dengan sprit bela diri yang kuat serta sprit seorang terpelajar benar itu. Sprit ini telah diwariskan selama berabad-abad dari Koryo, Palhae dan turun ke Koryo, yang merupakan latar belakang penyelenggaraan Poomsae Koryo. Teknik-teknik baru yang muncul di Poomsae ini kodeum-chagi, opeun-sonnal-bakkat-Chigi, sonnal-arae-Makki, khaljaebi-mureup-nullo-kkokki, momtong-Hecho-Makki, jumeok-pyojeok-jireugi, pyonson-kkeut- jecho-jireugi, batang-anak-nullo-Makki, palkup-yop-chagi, saya-jumeok-arae-pyojeok-Chigi, dll, yang hanya hitam-belters dapat berlatih. Para jumbi-seogi adalah tong-milgi yang memerlukan konsentrasi mental dengan posisi tangan di antara perut atas dan perut bagian bawah di mana “dosa” [ilahi] dan “jeong” [roh] berkumpul. Garis Poomsae mewakili huruf Cina, yang berarti “seonbae” atau “seonbi”, seorang terpelajar atau kebajikan orang dalam bahasa Korea.

Poomsae KEUMGANG : Keumgang [arti berlian] memiliki arti “kekerasan” dan “merenungkan”, Gunung Keumgang di semenanjung Korea, yang dianggap sebagai pusat dari semangat nasional, dan “Keumgang Yeoksa” [Keumgang prajurit] seperti yang disebutkan oleh Buddha, yang mewakili prajurit terkuat, adalah latar belakang denominating Poomsae ini.Teknik-teknik baru diperkenalkan di Poomsae ini batangson-teok-Chigi, han-anak-nal-momtong-an-Makki, Keumgang-Makki, santeoul-Makki, kheun dol-tzogi [engsel besar], dan hak-Dari-seogi. Garis Poomsae adalah simbol dari huruf Cina. Gerakan ini harus kuat dan seimbang sehingga pantas martabat sabuk hitam.

Poomsae TAEBAEK : Taebaek adalah nama sebuah gunung dengan arti “gunung terang”, di mana Tangun, pendiri bangsa orang Korea, memerintah negara itu, dan gunung yang cerah melambangkan kesucian jiwa dan pikiran Tangun dari “Hongik InGaN” kemanusiaan [ yang ideal]. Ada banyak situs yang dikenal sebagai Taebaek, tapi Mt. Paektu, yang telah biasanya dikenal sebagai tempat lahir orang Korea, adalah latar belakang penamaan Poomsae Taebaek. Teknik-teknik baru diperkenalkan di Poomsae ini sonnal-arae-Hecho-Makki, sonnal-opeo-japki [grabbing], japhin-anak-mok-ppaegi [menarik keluar pergelangan tangan tertangkap], Kumkang-momtong-Makki, deung-jumeok-olgul -bakkat-Chigi, dol-tzeogi [engsel], dll Garis Poomsae adalah seperti surat China, yang melambangkan jembatan antara surga dan bumi, yang berarti manusia didirikan bangsa dengan perintah Surga. Gerakan Poomsae yang sebagian besar terdiri dari momtong-makkis dan chigis.

Poomsae PYONGWON : Pyongwon berarti sebuah dataran yang merupakan tanah membentang-out luas. Ini adalah sumber kehidupan bagi semua makhluk dan lapangan di mana manusia hidup mereka. Para Pyongwon Poomsae didasarkan pada gagasan perdamaian dan perjuangan yang dihasilkan dari prinsip asal dan penggunaan. Teknik-teknik baru yang diperkenalkan di Poomsae ini palkup-ollyo-Chigi, kodureo-olgul-yop-Makki, dangkyo-teok-jireugi, meongye-Chigi, Hecho-santeul-Makki, dll jumbi-seogi adalah moa-seogi- wen-kyop-anak [tumpang tindih tangan kiri], yang memerlukan konsentrasi kekuatan di awal dan sumber kehidupan manusia. Garis Poomsae berarti asal-usul dan transformasi dataran.

Poomsae SIPJIN : Kata “Sipjin” berasal dari pikiran dari 10 umur panjang, yang pendukung ada sepuluh makhluk hidup yang panjang, yaitu matahari, bulan, gunung, air, batu, pohon pinus, ramuan awet muda, kura-kura, rusa, dan derek .Mereka adalah 2 benda langit, 3 sumber daya alam, 2 tanaman dan 3 hewan, semua makhluk manusia memberikan iman, pengharapan dan kasih. Para Sipjin Poomsae melambangkan hal-hal. Teknik-teknik baru yang diperkenalkan di Poomsae ini hwangso-Makki [banteng Makki], anak-Badak [sawit]-kodureo-Makki, opeun-anak-nal-jireugi, anak-nal-arae-Makki, bawi-milgi [batu mendorong] , anak-nal-deung-momtong-Hecho-Makki, kodeo-olligi [mengangkat], chettari-jireugi [garpu-bentuk jireugi], anak-nal-otkoreo-arae-Makki, anak-nal-deung-momtong-Makki , yang menghitung 10. Arti surat Cina sepuluh adalah bentuk garis Poomsae, yang menandakan suatu penomoran yang tak terbatas dari sistem desimal dan pengembangan tanpa henti.

Uncategorized

Distributor Arrow Rest Invitec Kid Murah

Distributor Arrow Rest Invitec Kid Murah

Untuk info lebih lanjut dapat langsung menghubungi ke :

Telp : 021 470 5841

Hp & WA : 08127866663 / 081289854040

Alamat : Jl. Panca wardi, No. 33-34, Kayu Putih, Jakarta Timur

Manfaat Kegiatan Memanah

Panahan merupakan salah satu cabang olahraga dan pastinya membuat berkeringat. Dengan melakukan olahraga membuat fisik semakin sehat dan bugar. Kebugaran itu penting dan berpengaruh pada kejernihan pikiran dan kecerdasan seseorang. Aspek terpenting dari memanah justru pada ketenangan. Jadi, selain olahraga fisik, ternyata memanah sangat kuat unsur meditatifnya. Kita, terutama anak-anak diharapkan belajar tenang, tidak terburu-buru, mengatur nafas, menjaga kestabilan emosi agar anak panah melaju secara konsisten dan tepat menuju sasaran.

Seorang pemanah haruslah membekali dirinya dengan ilmu dan persiapan teknis. Pemanah harus memahami bagaimana gerakan tubuhnya dan fungsi alat panahan dalam membantunya mencapai target. Setelah bekalnya cukup, maka pemanah melaksanakan proses mulai dari memilih anak panah yang tepat, penarikan tali busur, membidik, melesatkan anak panah dan mengakhirinya dengan sikap badan sempurna (follow through).

Maka dari itu panahan adalah olahraga yang sangat inklusif. Dan, bagi banyak orang panahan adalah olahraga seumur hidup. Panahan sangat aman karena pemanah harus mengikuti urutan kerja untuk dirinya dan aturan di lapangan tembak. Panahan mempunyai variasi kegiatan yang memungkinkan atletnya dapat berlomba sejak tingkat intra sekolah hingga ke tingkat dunia.

Seorang pemanah sejatinya akan mendapatkan beberapa manfaat dalam dirinya, antara lain:

1. Fokus.

Panahan melatih seorang untuk menepis semua pengalih perhatian, distraction. Baik itu bersifat visual, suara, bahkan mental. Pemanah berlatih fokus menjaga proses menembak yang dimulai dari sikap tubuh yang benar sampai melepas anak panah. Karena sedikit saja perubahan pada proses tersebut, maka hasil tembakan akan berubah. Latihan konsentrasi dalam panahan membantu kita agar bisa fokus di luar lapangan panahan; di sekolah, di tempat kerja, di rumah, di jalan raya, dan tempat lainnya. Selain itu, bila seorang pemanah sering ikut dalam lomba, maka dia melatih dirinya untuk dapat menghadapi situasi penuh tekanan mental. Dan tentu hal ini sangat berguna bagi kehidupan seorang

2. Kekuatan tubuh.

Seorang pemanah dapat memiliki tubuh yang kuat. Terutama pada lengan, inti tubuh, tangan, dada dan pundak. Hal ini diperoleh dengan latihan menarik tali busur secara tepat. Seorang pemanah yang mahir tahu ukuran busur yang tepat untuk dirinya.

3. Koordinasi mental dan fisik.

Seorang pemanah hanya perlu sepuluh detik untuk menjalankan proses persiapan menembak sampai anak panah menancap di papan target. Untuk bisa melakukan ini semua, seorang pemanah harus berlatih teratur dengan bimbingan instruktur berpengalaman.

Klik to Call
× Chat With Me