Uncategorized

ARAWAZA OPAL WHITE Series -WKF Approved

ARAWAZA OPAL WHITE Series -WKF Approved

Untuk info lebih lanjut dapat langsung menghubungi ke :

Telp : 021 470 5841

Hp & WA : 08127866663 / 081289854040

Alamat : Jl. Panca wardi, No. 33-34, Kayu Putih, Jakarta Timur

apa itu beladiri?

          beladiri adalah usaha seorang atau kelompok manusia untuk mempertahan kan diri nya dari ancaman bahaya…
sudah sejak lama manusia mengenal macam-macam beladiri di dunia.Apa lagi di era globalisasi saat ini,banyak beladiri baru bermunculan.Beladiri di era moderenisasi saat ini sudah bukan lagi sebagai usaha untuk mempertahan kan diri saja melainkan sudah dijadikan sebagai suatu seni,gaya hidup,dan olah raga.
tetapi arti beladiri sesungguhnya menjadi semakin berkurang,sehingga orang-orang hanya melihatnya dari segi olahraga saja
          Oleh sebab itu di blog yang saya tulis ini saya akan menjelaskan berbagai aspek dasar mengenai beladiri dan mencoba untuk menguraikanya kedalam bentuk paling dasar dari beladiri.
kita sudah mengenal banyak beladiri di dunia terutama beladiri dari asia yang sedang populer .seperti karate ,jujutsu judo kempo,taekwondo,hapkido , yongmodo,hwarangdo,taido,taijutsu,vovinam,kalaripayatu,pencaksilat,kungfu,muay thai,sanbo,kali,eskrima ,arnis juga dari barat kita mengenal tinju,kickboxing,mma,krav maga,wrestling dll.
sadar atau tidak dari semua beladiri yang saya sebut di atas sebenarnya membentuk suatu pola gerakan yang sama ketika beladiri-beladiri itu di gunakan . Sudah lama saya mencoba untuk meneliti dasar dari semua beladiri di sebut , yah.. mungkin walawpun bagi para pakar penelitian saya ini masih kurang akurat tapi saya akan mencoba menerangkan segala aspek mengenai beladiri yang telah saya temukan.
          Sebelum saya menerangkanya ada baiknya jika saya memperkenalkan diri saya dan latar belakang serta alasan saya membuat penelitian ini.
nma saya adalah Petrus Canisius Sukresna saya adalah seorang kristen katholik berasal dari indonesia tepatnya di jogjakarta, sudah lama saya menekuni beladiri dan tidak hanya satu beladiri saja ,sebagai orang indonesia tentu saya cinta produk dalam negeri sya pernah menekuni pencak silat aliran perisai diri juga aliran gaya tejokusuman yaitu pencak silat krisnamurti mataram,saya juga seorang praktisi taekwondo saya adalah anggota gtc dulu dan sekrng di ubah menjadi esta, saya juga belajar karate aliran kyokusinkai secara otodidak yg saya dapat dari berbagai sumber seperti teman-teman saya dan berbagai media seperti buku dan internet. ya dengan latar belakang beladiri yang saya dapat itu mungkin saya bisa di sebut juga seorang maniak beladiri…hahaha

1. Pencak Silat

Pencak silat adalah salah satu seni bela diri tradisional Indonesia. Asal muasalnya dari budaya suku Melayu pesisir Sumatra dan semenanjung Malaka. Penyebarannya ke nusantara dipengaruhi oleh para ulama seiring dengan penyebaran agama Islam pada abad ke-14.

Pencak silat [Image Source]
Pencak silat [Image Source]

Kini, pencak silat nggak cuma dikenal di Indonesia saja, tapi sudah menyebar ke seluruh dunia dan bahkan ada 33 organisasi pencak silat di dunia. Selain itu, pencak silat juga sudah menjadi cabang olahraga resmi di pertandingan SEA Games. Sekarang juga sudah ada beberapa federasi pencak silat nasional Eropa yang membuktikan bahwa bela diri ini ternyata sangat diminati di luar Indonesia.

2. Silek Minangkabau

Minangkabau juga memiliki seni bela diri tersendiri yang disebut dengan Silek Minangkabau atau Silat Minangkabau. Seni bela diri ini berasal dari Sumatera Barat dan sudah ada sejak ratusan tahun yang lalu dan diwariskan secara turun temurun dari generasi ke generasi.

Silek Minangkabau [Image Source]
Silek Minangkabau [Image Source]

Masyarakat Minangkabau memiliki kebiasaan merantau sejak dulu. Untuk menjaga diri selama perjalanan di rantauan, maka silek Minangkabau ini yang akan menjadi metode bertahan kalau-kalau mereka diserang oleh orang jahat.

3. Tarung Drajat

Tarung Drajat pertama kali diciptakan oleh Achmad Drajad pada tahun 1960an di Bandung. Teknik bela diri ini ia kembangkan dari pengalamannya bertarung di jalanan. Teknik bela dirinya menggunakan full body contact alias menggunakan anggota tubuh secara penuh.

Tarung Drajat [Image Source]
Tarung Drajat [Image Source]

Tahun 1998, Tarung Drajat resmi menjadi olahraga nasional dan digunakan untuk pelatihan dasar TNI Angkatan Darat. Bela diri ini menekankan pada serangan agresif dalam memukul dan menendang, serta berbagai teknik bantingan, kuncian dan sapuan kaki. Bela diri ini kini juga telah menjadi cabang olahraga di Sea Games 2013.

4. Cimande

Silat Cimande termasuk aliran pencak silat tertua di Indonesia. Konon bela diri ini diciptakan oleh seoran kyai bernama mbah Kahir. Sekitar tahun 1760, ia memperkenalkan silat kepada murid-muridnya. Karena itulah ia dianggap sebagai guru pertama silat Cimande.

Cimande [Image Source]
Cimande [Image Source]

Murid-murinya kemudian menyebarkan silat Cimande di berbagai wilayah di Indonesia. Bahkan Cimande kini juga sudah menyebar ke berbagai tempat di luar negeri.

5. Perisai Diri

Perisai Diri didirikan pada 2 Juli 1955 di Surabaya oleh RM Soebandiman Dirdjoatmodjo, putra bangsawan Keraton Paku Alam. Teknik silat yang ada pada Perisai Diri mengandung 156 aliran silat dari berbagai daerah di Indonesia serta aliran Shaolin dari Tiongkok. Para pesilat akan diajarkan teknik bela diri yang efektif dengan tangan kosong maupun senjata.

Perisai Diri [Image Source]
Perisai Diri [Image Source]

Bela diri ini telah diakui dan secara resmi merupakan anggota dari IPSI atau Ikatan Pencak Silat Indonesia. Perisai Diri juga mendapatkan predikat Perguruan Historis karena merupakan salah satu dari bela diri yang berperan besar dalam sejarah terbentuknya IPSI.

6. Bakti Negara

Di Bali ada sebuah aliran perguruan pencak silat yang disebut dengan Bakti Negara. Seni bela diri yang satu ini menggunakan pedoman ajaran Hindu Bali dan filosofi yang ada di Indonesia. Bakti Negara dibentuk pada 31 Januari 1955 di Banjar Kaliungu Kaja, Denpasar, Bali oleh para mantan pejuang kemerdekaan.

Bakti Negara [Image Source]
Bakti Negara [Image Source]

Mereka adalah Anak Agung Rai Tokir, I Bagus Made Rai Keplag, Anak Agung Meranggi, Sri Empu Dwi Tantra, dan Ida Bagus Oka Dewangkara. Beberapa gerakan dari Bakti Negara mirip seperti tari-tarian bali.

Itu tadi cuma sebagian dari beberapa seni bela diri asli Indonesia. Itu semua membuktikan bahwa warga Indonesia ternyata juga jagoan, buktinya mereka mampu mengembangkan seni bela diri sendiri. Namun sayangnya, nggak terlalu banyak orang yang berlatih bela diri karena alasan kesibukan. Padahal bela diri memiliki banyak manfaat lho, mulai dari menjaga kesehatan hingga memberikan dasar perlindungan diri kalau tiba-tiba diserang. Kan nggak ada salahnya melatih kekuatan diri?

Uncategorized

Jual Matras Beladiri Hijau 2 cm Grosir

Jual Matras Beladiri  Hijau 2,Produsen, Agen Perlengkapan Olahraga, beladiri, distributor, supplier, pusat, importir, Jakarta, Bandung, Bekasi, Bogor, Banten, Surabaya, Jogja, Sleman, Bantul, Malang, Depok, Indramayu, Makassar, Padang, Palembang, Balikpapan, Kalimantan, Jayapura, Sumatera Barat, Utara, Selatan cm Grosir

Untuk info lebih lanjut dapat langsung menghubungi ke :

Telp : 021 470 5841

Hp & WA : 08127866663 / 081289854040

Alamat : Jl. Panca wardi, No. 33-34, Kayu Putih, Jakarta Timur

  1. Memiliki bahan yang sama dengan matras judo

Tahukah Anda bahwa matras untuk gulat memiliki bahan busa yang sama dengan matras beladiri judo? Matras beladiri jenis ini memiliki kombinasi bahan yaitu matras judo di hasilkan dari bahan busa rebounded di tambah atau dilapisi dengan bahan busa eva atau eva spon.

Bahan dari matras khusus gulat ini tentu harus memiliki kualitas yang baik. Tujuannya agar bisa menghindari dan meminimalkan resiko cedera yang diasilkan dari teknik bantingan olahraga beladiri gulat itu sendiri.

  1. Cover Matras Gulat

Spesifikasi dari matras khusus gulat yang berikutnya ialah cover matras beladiri gulat yang harus memiliki kualitas dan ketebalan yang sangat baik. Sebab impack dan gesekan yang dihasilkan dari gerakan teknik bantingan dari olahraga beladiri gulat ini sangat besar.

Selain cover busa matras khusus gulat, untuk cabang olahraga beladiri gulat memakai cover besar yang menutupi seluruh bagian matras yang telah tersusun. Cover matras ini pun harus memiliki kualitas dan ketebalan yang sangat baik.

Ukuran dari matras ini per lembarnya ialah 2 mtr x 1 mtr dengan variasi ketebalan matras tebal 4cm, matras tebal 5cm, matras tebal 6cm.

Bahan Matras Gulat

Tidak semua cabang beladiri memiliki kesamaan dalam penggunaan matras. Terdapat spesifikasi terseniri yang melatarbelakangi perbedaan tersebut.

Di antaranya intensitas benturan, kemudian seperti apa gerakannya, kelincahan praktek beladiri tersebut. Seperti gulat yang memiliki intensitas bantingan yang tinggi. Bahkan telah ada kriteria khusus, seperti bahan matras dan lain-lain.

  1. Matras Bahan Eva foam matt

Umumnya, bahan ini digunakan untuk matras pencak silat, taekwondo, karate, kempo, tarung derajat dan sebagainya. Bahan busa eva (ev foam matt) ini memiliki kualitas density busa yang berstandar pendinginan. Matras ini memiliki ukuran 1 x 1 meter dengan ketebalan yang bervariasi mulai dari 2 cm hingga 4 cm.

Matras jenis ini memiliki banyak pilihan warna. Bahkan terdapat pula bentuk puzzle yang unik dan memberi kesan ceria dan tidak kaku meski dalam sesi latihan yang menegangkan sekalipun. Terutama untuk anak-anak yang mengikuti latihan bela diri, matras warna-warni dengan bentuk puzzle ini akan menarik perhatian mereka untuk giat berlatih.

  1. Matras bahan busa rebounded berlapis eva foam matt

Seperti yang telah sedikit disinggung di awal, matras ini umumnya digunakan dalam olahraga gulat dan judo. Berbeda dari matras sebelumnya, matras khusus judo dan gulat ini memiliki jenis busa yang lebih tebal, yakni sekitar 5-6 cm. Karena dalam kedua cabang beladiri ini memiliki intensitas benturan yang lebih sering. Ukurannya pun berbeda dengan matras sebelumnya.

Matras ini berukuran 2 x 1 meter. Selain itu, matras ini biasanya hanya tersedia dalam satu warna, yaitu merah. Matras ini pun tersedia juga untuk olahraga senam dan yoga.

Spesifikasi Eva foam matt

Kedua jenis matras di atas memiliki kesamaan yaitu menggunakan eva foam matt. Apa sih eva foam matt ini? Yuk simak ulasan di bawah ini!

Busa ini biasanya tersedia dalam bentuk seperti ubin rangkai. Eva matt ini biasanya terbuat dari Vinyl Asetat (EVA) busa dengan kepadatan Ethylene yang tinggi. Eva foam adalah bahan yang paling umum ditemukan dalam perangkat flotasi, menangani grip, mainan anak-anak, sandal jepit dan sebagainya.

Eva matt ini pun turut pula digunakan sebagai bahan matras beladiri, yoga dan olahraga gymnastic. Dengan kepadatannya yang tinggi, eva foam memiliki sejumlah aplikasi rumah maupun komersial. Bahkan, pilihan untuk pengaplikasian eva foam lantai ini hampir tak terbatas. Eva foam matt ini memiliki beberapa kelemahan dan kelebihan, di antaranya adalah:

  1. Kelebihan Eva foam matt
  • Terdapat banyak kegunaan untuk Eva Foam Flooring, dari lantai anak aman bekerja daerah cukup tahan lama untuk menahan Mixed Martial Arts (MMA).
  • Eva foam memberikan bantalan yang lembut dan nyaman di bawah kaki sehingga membuatnya menjadi aman untuk semua orang. Mulai dari anak jatuh hingga dalam kejuaraan MMA yang tengah booming.
  • Perpaduan kelembutan yang diberikan oleh Eva foam floor merupakan sesuatu yang sangat berharga bagi kaki mereka untuk waktu yang lama, sebab eva foam memiliki kualitas yang bagus.
  • Foam floor akan mudah untuk dipasang dan sangat mudah untuk dilepas jika Anda perlu mengganti ubin lantai atau memindahkannya ke tempat lain.
  • Eva foam floor sangat fleksibel dan memiliki kemampuan meredam goncangan sehingga bagus untuk latihan di rumah dan hingga fighter yang terlibat dalam seni beladiri campuran (MMA) dan kegiatan agresif lainnya.
  • Lantai busa ini tahan terhadap air sehingga sangat pas untuk daerah yang mungkin mengalami kelebihan kelembaban atau tumpahan cairan.
  • Ethylene Vinyl Acetate yang digunakan dalam lantai busa ini berfungsi pula sebagai peredam suara, memberikan insulasi panas yang baik untuk lantai Anda, dan lebih tahan dari beberapa lantai lain seperti karpet api.
  • Floor foam tahan terhadap sebagian noda dan minyak, Anda hanya memerlukan sedikit perawatan seperti menyapu remahan atau puing kecil, menyeka tumpahan, dan basahi dengan sabun lembut dan air.
  • Eva foam floor hanya memerlukan biaya yang sedikit, ringan dan mudah digunakan, serta sangat serba guna dengan banyak aplikasi yang mungkin.

2. Kelemahan Eva foam matt

  • Biasanya eva matt tak tahan terhadap benda tajam seperti sepatu hak tinggi dan pisau yang mungkin menekan ke lantai busa Eva menciptakan tanda yang tidak bisa hilang.
  • Benda berat seperti peralatan olahraga, meja, sofa, dan perabotan lainnya dapat menyebabkan lekukan yang dalam dan tidak dapat kembali ke bentuknya semula.
  • Mengingat kualitas Eva lantai busa tidak akan berubah warna, namun tidak bagi lantai pada bagian bawahnys. Biasanya lantai yang tertutupi matras dalam jangka waktu yang lama dapat berubah warna menjadi kekuningan dan lantai menjadi kusam atau berdebu.
  • Warna Eva foam dapat memudar di bawah sinar matahari langsung secara terus menerus.

Fungsi Matras Gulat

  1. Melindungi tubuh dari benturan keras

Hampir seluruh cabang beladiri memiliki teknik menjatuhkan lawan, seperti judo, gulat, MMA dan sebagainya. Terlebih gulat yang memiliki fokus pada pertahanan diri dan teknik membanting lawan.

Untuk meminimalkan adanya benturan tubuh langsung dengan lantai, sangat disarankan penggunaan matras dalam seni beladiri ini. Matras yang dimaksud adalah yang lentur dan mampu menunjang keamanan, kenyamanan dan keselamatan atlet.

  1. Meminimalkan resiko cedera bagi para fighter

Ketika Anda mengalami benturan dengan lantai yang keras, tentu ini akan sangat membahayakan diri Anda. Tak jarang akan mengakibatkan cedera ringan hingga berat. Oleh sebab itu, keberadaan matras dalam segala cabang bela diri sangatlah berarti.

  1. Meminimalisasi terjadinya luka gores/lecet

Dalam praktek beladiri, khususnya gulat memang tak selalu dilakukan di atas lantai yang memiliki struktur halus. Terkadang ada pula beberapa atlet yang berlatih di pelataran luas seperti lapangan bola atau futsal yang mungkin memiliki struktur yang  tak rata. Terlebih adanya teknik membanting yang rawan terjadinya luka gores.

Oleh sebab itu, bila tidak ada matras yang melindungi Anda saat berlatih, bukan tidak mungkin beladiri yang dilakukan tak jarang meninggalkan luka gores atau lecet.

  1. Menghindari terjadinya cedera di kepala

Kebetadaan matras memang tak kalah penting untuk melindungi kepala dari resiko cedera. Sama halnya dengan resiko cedera lainnya, pada bagian yang satu ini memang harus sangat ekstra hati-hati.

Kepala merupakan bagian tubuh yang sangat rawan dan paling vital. Maka jangan sampai dalam prakteknya, Anda melewatkan penggunaan matras. Sebab jika Anda tak menggunakan matras, maka resiko gagar otak dapat mengintai Anda.

Klik to Call
× Chat With Me